Thursday, March 29, 2018

Masjid Tua Ulee Kareng, Ketika Sejarah Mulai Memudar

Sejarah Banda Aceh

“Tidak ada shalat jamaah lagi di sini, masjid ini hanya digunakan untuk anak-anak desa sekitar mengaji di malam hari. Atau untuk penggajian Tasawuf yang diadakan seminggu sekali”

Jelas bang Safari yang saat saya menanyakan mengapa masjid ini terlihat sepi. Tak ada yang shalat atau bersiap-siap untuk shalat Ashar sebagaimana keadaan masjid pada umumnya. Quran beraneka ukuran tersusun begitu saja di pinggir dinding masjid yang sebagian besar bangunannya masih dari kayu.

Harus diakui, tak banyak yang mengetahui mengenai keberadaan masjid Tua Ulee Kareng (sebagian pendapat mengatakan dahulu penyebutannya bukan Kareeng melainkan Kareung / karang). Saya sendiri baru beberapa tahun belakangan ini mengetahui jika di Banda Aceh, ada sebuah masjid tua yang dibangun oleh seorang ulama yang berasal dari Yaman. 

Sejarah Banda Aceh

Di Banda Aceh, pada umumnya kita hanya mengetahui Masjid Raya Baiturrahman yang berada di tengah kota, lalu masjid tua Tengku Di Anjong yang terletak di desa Peulanggahan sedikit menjorok ke pesisir pantai. Sayang, masjid itu ikut menjadi korban dari bencana Tsunami tahun 2004 silam sehingga ia harus direnovasi total. Walaupun bentuknya masih sama, akan tetapi bahan penyusun bangunannya berubah total. Dari kayu, menjadi bangunan beton bertulang.

Jauh dari kesan manis pariwisata di kota Banda Aceh yang tengah bergeliat, masjid tua Ulee Kareeng ini sebenarnya terletak di pusat kuliner Kopi Aceh yang terkenal. yaitu kawasan Simpang Tujuh Ulee Kareeng yang selalu terkenal dengan aroma khas kopi robustanya. 

Hari telah menjelang sore, saya masih mencoba meraba-raba di mana persisnya letak masjid tersebut. Setelah beberapa saat bertanya kesana kemari, ternyata masjid ini terletak persis di belakang MIN Ulee Kareng yang tak jauh dari Simpang Ulee Kareeng. 

Sejarah Banda Aceh

Saya hanya bisa berdiri diam memandangi bangunan tua itu sembari menikmati hangatnya matahari kota Banda Aceh yang cerah. Angin timur bertiup syahdu memberikan suasana teduh tatkala saya masuk ke dalam masjid. 

Menurut bang Safari, masjid tua Ulee Kareeng ini beberapa saat lalu baru saja selesai direnovasi. Lantainya yang dahulu masih semen kasar, kini telah berkeramik. Atapnya yang dahulu sudah bocor karena dimakan usia, kini berganti dengan seng baru. Rasa senang, haru menyatu dalam tetesan air wudhu yang mengalir dari ujung-ujung uban yang mulai memperlihatkan umur tak lagi muda. 


Sejarah Banda Aceh

Tiang-tiang kayu dari tahun 1800an masih berdiri kokoh. Ukiran-ukirannya masih terpahat rapi. Di beberapa titik, gigi-geligi rayap kuat melubanginya. Namun semua itu tak membuat rasa yang membuncah dalam dada ini berkurang. Ibarat anak kecil yang menemukan main baru, saya tak henti-hentinya menikmati setiap sudut masjid. Kapan lagi bukan? Masjid ini rapi, bersih, dan sepi. Jadilah saya merajai seluruh isi masjid yang masih memiliki hubungan dengan masjid tua Tengku Di Anjong. 

Walau terlihat sepi dan seperti tak berpenghuni, sebenarnya masjid ini memiliki sejarah panjang. Dahulu, masjid ini pernah menjadi pusat pembelajaran Islam untuk sebagian kawasan Kutaraja pada abad 18 silam. 

“kadang-kadang, ada tamu dari Malaysia, Turki, dan beberapa Negara Arab yang berziarah ke makam Tengku habib Kuala Baku” ungkap bang Safari yang menemani saya sembari ia terus merapikan kawasan pemakaman yang terletak di sisi utara masjid.

Sejarah Banda Aceh


Sejarah Pembangunan Masjid

Berdasarkan beberapa sumber sejarah dan plakat pada komplek makam yang terletak di sisi Barat Masjid, Masjid Tua Ulee Kareng ini bisa dikatakan hampir menyerupai masjid Tengku di Anjong Peulanggahan, dan Masjid Tuha Indrapuri. Hanya saja ia memiliki perkarangan kecil bila dibandingkan dengan kedua masjid lainnya.

Masih menurut plakat tersebut pula, masjid ini didirikan oleh Habib Abdurrahman Bin Habib Husen Al Mahdali atau yang bergelar Habib Kuala Baku, beliau berasal dari Hadrul Maut negeri Yaman. Ketibaan beliau di Aceh diperkirakan pada tahun 1826 Masehi, tak jauh beda dengan Habib Abu Bakar Balfagih atau yang lebih dikenal dengan Tengku Di Anjong yang juga membangun masjid dengan bentuk arsitektur yang sama di desa Peulanggahan, tak jauh dari Masjid Raya Baiturrahman Banda Aceh.

Sejarah Banda Aceh
Plakat pada komplek makam yang terletak di sisi barat masjid
Bahkan dibeberapa literature yang pernah saya baca, masjid ini dahulunya menjadi salah satu pusat pengajaran agama Islam. Sang habib tak ingin bersama dengan saudaranya, yang lebih memilih pesisir pantai sebagai pusat dakwah, melainkan beliau memilih untuk sedikit ke dalam dari pusat kota Banda Aceh kala itu. 

Walaupun masjid ini sebagai salah satu situs sejarah, saya harus mengakui belum banyak masyarakat kota Banda Aceh yang mengetahui keberadaan masjid ini. Selain dulu pernah sedikit terlantar, posisinya juga sedikit masuk ke dalam. Tapi, bukankah itu semua tak bisa menjadi alasan kita untuk memungkiri bahwa nun di pusat keramaian Kecamatan Ulee Kareng, masih terdapat masjid Tua peninggalan sisa-sisa kemasyhuran kerajaan Aceh Darussalam di masa lalu. 

Sejarah Banda Aceh
Tampak Depan Masjid Tua Ulee Kareeng
Tak lama lagi, adzan shalat Ashar menyapa, anak-anak kayu yang menjadi dinding masjid berwarna kecoklatan seolah tersenyum lesu. Tiang-tiang kayu yang menjadi penampang atap seolah merindukan kembali suara azan yang berkumandang, mengisi setiap relung-relung ukiran kaligrafi dalam masjid yang kini berusia lebih dari seratus tahun. 

Mungkin, kita bukan tak peduli. Mungkin sebenarnya kita lupa. Jika dari tiang-tiang masjid inilah, Aceh pernah menjadi begitu perkasa dalam menjawab semua invasi dari luar. Dari ratapan tiang-tiang berwarna coklat tua itulah seruan merdeka disematkan dalam setiap jiwa anak-anak Aceh. 

Ada benarnya ungkapan dari Presiden Indonesia pertama, bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai sejarahnya. Apapun ceritanya, apa yang engkau tanam itulah yang engkau tuai. Bila sejarah tak engkau hargai, maka jangan harap bangsa ini akan menjadi besar. Mungkin...

Sejarah Banda Aceh
ukiran ukiran yang masih asli pada papan penyangga tiang masjid

Sejarah Banda Aceh
kaligrafi yang masih jelas terbaca

Sejarah Banda Aceh
ingin rasanya tetap berlama-lama didalamnya sembari menikmati sejuknya suasana

Sejarah Banda Aceh
anggap saja model salah asuhan!
  1. Nah..bisa yampe disini juga ya OMM. saluut!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah hihihihi setelah sekian lama penasaran

      Delete
  2. Unik, ya. Bentuk dindingnya yang terbuat dari batang-batang kayu, rongga di bagian atas untuk sirkulasi, dan tentu saja kaligrafi-kaligrafi di kayu yang harus dijaga. Terus di depan pintu masuk ada tangga dengan birai rendah yang khas dari tahun 1800-an, wkwk. Keren banget. Masjid ini sudah jadi bangunan cagar budayakah Bang? Saya penasaran euy dengan bagian atap yang lebih meninggi itu... banyak cerita bisa digali dari masjid ini. Semoga ia tetap lestari.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sepertinya bangunan ini dalam tahap pengajuan untuk dijadikan situs cagar budaya resmi Gara. walaupun sampai saat ini, pemerintah kota yang membantu biaya renovasinya.

      perihal mengapa bagian atap itu tinggi salah satunya adalah fungsi sirkulasi udara dan gema suara. jadi jika ada yang adzan ataupun menjadi imam, bacaannya bisa terdengar sampai ke shaf paling belakang.

      ada banyak masjid2 tua seperti ini di aceh, sayangnya tak semua kondisinya sebaik ini Gara

      Delete
  3. wah kalau masjid ini direnovasi dan digunakan lagi bisa lebih mengena bagi orang yang singgah dan sholat. ukiran di tiang penyangga bikin masjid ini tambah megah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. masjid ini sebenarnya baru siap direnovasi koh, dan kebetulan juga nggak jauh dari masjid tua ini ada masjid baru yang lebih besar dan baru dibangun, mungkin itu yang menyebabkan kenapa masjid ini nggak dipakai lagi untuk shalat, kali ya

      Delete
  4. Keren banget bang Yud! sejarah dan bangunannya itu punya cerita yang ga bisa dilupain.
    Suka sekali sama kaligrafi yang masih jelas terbaca di kayu itu, sayang kemarin pas ke sana belum sempet berkunjung.
    Berapa lama kalo dari kota Banda, bang?

    ReplyDelete
  5. kamu itu kan.. klo ke banda aceh, selaluuuuuuu aja buru2 :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. buru2 terus ya, dan selalu ngajak ngopi dadakan :D

      Delete
    2. nah itu... itu kamu paham hahahaha

      Delete
  6. Masih kentel banget "Indonesianya". Kubah aja gak ada ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini memang tipikal masjid2 nusantara pada masa itu mas.. jadi gaya berkubah itu baru ada setelah masjid raya baiturrahman dibakar oleh belanda

      Delete
  7. Terima kasih sudah menulis artikel ini. Tempat yang mungkin dilupakan tapi menyimpan banyak cerita, dan foto-fotonya seolah ingin menyampaikan perjalanan sang Masjid.

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih udah mau berkunjung mas, salam kenal. Di Aceh masjid2 tua seperti ini cukup banyak mas

      Delete

Hai... Terima Kasih sudah membaca blog ini. Yuks ikut berkontribusi dengan meninggalkan komentar di sini 😉

Start typing and press Enter to search