Thursday, May 23, 2019

Mimpi Berlibur Ke Bali (Lagi), Menuntaskan Bulan Madu Yang Tertunda

foto by : Traveloka

Pernikahan ini, sudah sewindu. Anak sudah tiga. Satu laki, dua perempuan. Tampan dan cantik. Lincah dan pintar. Dan ada kekurangan. Hanya ada satu drama dalam perjalanan pernikahan saya, Lupa Bulan Madu!

Saya, sebenarnya sudah pernah ke Bali. Dulu, tahun 2017. Sesaat setelah mendapatkan hadiah staycation hotel di sana. Saat itu, saya memutuskan untuk benar-benar bisa mewujudkan mimpi jalan-jalan ke Bali. Namun, saya kini, bukan lagi seorang mahasiswa lajang, melainkan seorang bapak beranak dua (waktu itu) dan beristri satu. Tak mungkin jalan sendiri. Harus bawa semuanya. Boyong sekeluarga ke Bali!


Niat awalnya, selain bawa jalan-jalan anak-anak, saya ingin mewujudkan Bulan Madu bersama istri tercinta. Maklum saja, pernikahan sudah beranak pinak, namun tak pernah sekalipun bulan madu. Pernah niat, mau ke pulau Weh, berhubung dekat dengan Banda Aceh. Murah pula, ketika siap-siap mau berangkat, keuangan mulai paceklik. Harus pindah ke luar kota Banda Aceh. masuk pelosok desa. Tinggal di sana sampai beranak satu.

Ah, siapa tahu besok ada rezeki, kita akan honeymoon ke tempat yang jauh sekalian. Alhamdulillah, mimpi itu terwujud. Kami ke Bali. Dari banda Aceh, potong kompas melalui Malaysia. Murah soalnya hehe. Saya sadar, bisa jadi, ini adalah perjalanan sekali seumur hidup. Dari aceh ke bali itu tak dekat dan murah. Sejak awal keberangkatan, saya dan istri sudah mulai menyusun itenerari perjalanan kami selama di sana.  


Sempat, berancang-ancang lanjut ke Lombok. Mumpung sudah di Bali pikir kami. Tapi dana tak bersahabat. Pun waktu tak bisa di tawar. Lalu, kami berdua sempat bermimpi untuk ke Nusa Penida.

gagal sunset di Uluwatu, gagal juga nganu sama istri
Kan keren? Akan terlihat seperti honeymoon betulan. Ramai bule di sana sini, tempatnya cukup romantis dengan pantai Uug-nya. Atau mandi-mandi seksi pakai sempak baru di Angel Billabong. Belum lagi pantai kelingkingnya yang sangat instagramable. Foto berdua dengan kekasih hati seolah akan menjadi momen yang tak terlupakan.

Selama Di Bali

Saya setuju, setiap tempat di Indonesia ini, keren. Tak cukup sekali untuk didatangi. Sebenarnya, ini adalah kalimat pelipur lara saja. Saya, dan keluarga selama di Bali, hanya dapat mengunjungi beberapa daerah saja. Selain masih syok dengan keadaan, saya juga syok ternyata kartu ATM mulai patah. Alarm kebapakan saya berbunyi. 
ini, pantai Kuta kan?

Saatnya memilih tempat wisata di Bali yang murah meriah. Semisal, partai Kuta, Pantai Legian, dan main-main di kawasan Ubud. Kami sempat gagal sunset di ULUWATU. Kami, sempat panik ketika Ziyad, anak sulung saya menangis sejadi-jadinya karena kain bajunya ditarik oleh monyet di kawasan Monkey Forest Ubud.

Berry Gle hotel, Hadiah dari bang Bobby Virustravelling.com

Jungle Fish di Ubud
Selebihnya, hampir semua waktu kami habiskan di hotel. Selama di Bali, ada tiga Hotel yang kami inapi. Pindah-pindah. Semuanya, bernasib sama. Tidak bisa tidur berduaan sama istri. Ranjang king size dikuasai oleh dua abang beradik ini. akhirnya, saya mengalah, tidur di sofa berteman-kan bantal guling sisa.

Lalu, Nusa Penida?
bye bye Angel Billabong

Terlewati dengan penuh kekecewaan. Sempat  saya melihat beberapa brosur yang dibagikan di Mall yang berdekatan pantai Kuta. Semuanya menawarkan berbagai macam  Paket Tour Nusa Penida, sayangnya, saya tak begitu acuh. Padahal beberapa paket cukup terjangkau. Nasi sudah jadi bubur, saya dan keluarga pamit. 


Kini sudah di Aceh lagi. Anak-anak sudah ribut lagi. Ke Bali lagi Ya! Begitu pintanya. Saya dan istri mulai lirik-lirikan manja. Dan kami tahu, perasaan hati kami masing-masing. Saatnya merencanakan honeymoon yang tertunda!



35 comments:

  1. Wah, dah pada gede anak-anaknya Yudi... Ngak terasa ya...
    Seru banget bulan madu ke Balinya. Bulan madu kalau bawa anak, masih terasa madunya, ngak, Yud? ^^
    Hihi... Saya kayaknya juga belum sempat blan madu sumur-umur, nih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha ini juga nggak sengaja bang bikinnya. Tapi, insya Allah cukup segini dulu bang.

      semua tulisa itu kan terkadang hanya pencitraan aja bang. padahal? asal tidur di hotel kan ayahnya yang jadi korban :))

      Delete
  2. saya doakan semoga suatu hari nanti bisa kembali ke Bali bersama keluarga
    atau sekalian ke Papua kah? Ke Raja Ampat dong

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amieeeen.. yudi mengaminkan dengan setulus hati Daeng. impian ke sana memang sudah mengebu gebu

      Delete
  3. Ngomongin soal bulan madu..saya juga sama..10 thn pernikahan..blm kesampean bulan madu hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hayyukk.. kita rencanakan untuk membuat dunia pernikahan kembali nganu kak.. hihihi

      Delete
  4. Bali emang pas banget buat honeymoon. Mau kuliner bertebaran, mau cari hotel atau villa yang nyaman banget bisa. Mudah mudahan next time bisa honeymoon berdua istrinya ya mas hehehe

    ReplyDelete
  5. Bali emang gak ada habisnya untuk dikagumi dan dikunjungi. Saya juga masih menyimpan keinginan kembali lagi ke Bali.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak.. banyaaak banget tempat asyik untuk didatangi :)

      Delete
  6. Hahaha salfok sama Anak sudah tiga tapi belum honeymoon bang hehhe. Ya gitu yaa bang kadang rencana tak sesuai ekspektasi. Tapi semoga next bisa honeymoon beneran yaa bang biar tambah satu jagoan lagi heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amieeen.. untuk tambah anaknya, aku nyerah bang hahaha

      Delete
  7. Aku belum paham dan mengenal kehidupan pribadi dan pekerjaan bang Yudi, tapi aku dukung tekadmu buat honeymoon ke Bali bang! Sekadar share, aku menyisihkan dana traveling dengan menabung. Buka akun Jenius (ini bukan endorse ya, kakakaka), terus nyimpen di Dream Saver karena bunganya gede. Sehari-hari makan diirit-irit banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. apa lagi tu bro? kok kayaknya menarik ya?
      aku juga suka nyimpen uang untuk travelling, tapi ya terkadang gitu, ekspektasi tak sesuai kenyataan hahaha

      Delete
  8. Kalau masih kecil-kecil begini anaknya memang susah berduaan tidur ma pasangan. Kayaknya harus tunggu agak gedean. Nanti mereka akan rebutan pengen kasur sendiri. Malah kalau perlu di sofa bed :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaaa aku berharap hari itu terkadang segera tiba kak.. klo nggak ya selalu tidur di sofa haha

      Delete
  9. Hihi lucu bulan madu yg tertundanya. Lhah saya lama amat yah nunggu bisa jalan dua-an sama suami itu...pas anak² udah nikah semua. Haha...

    ReplyDelete
  10. Makanya aku belum mau nikah, bang. Takut nggak bisa kemana-mana lagi bang karena nanti udah ada ekornya.

    Temanku yang sudah menikah sih bilang kalau kehidupan pernikahan itu nggak berbeda jauh dengan kehidupan pacaran. Bedanya hanya sudah bisa "begituan" saja.

    Kehidupan benar-benar berubah drastis ketika sudah punya enak. Benar begitu, bang?

    ReplyDelete
  11. Bali memang selalu mengundang untuk didatangi...lagi..dan lagiii..hehe..

    ReplyDelete
  12. Mendadak teringat janji suami di awal pernikahan dulu mau ngajak ke Bali cuma berdua aja. Sampai sekarang janji itu belum terealisasi, malah selalu ke tempat lain. Sepertinya harus mulai menagih janji itu.

    ReplyDelete
  13. Hahaha... Tunggu anaknya gede mas, trus hanimun lgi, biar terasa soswitnya. Tapi setiap tempat slalu punya cerita, apalagi bersma kluarga

    ReplyDelete
  14. Saya pun belum puas nih eksplor Bali.. banyak banget tempat kece di Bali.. pengennya kesana sama anak2 hehe

    ReplyDelete
  15. Wah, seruuunyaa, Mas Yudi dan isteri tercinta akhirnya kesampaian juga berbulan madu ke Bali. AKu waktu itu tahun 2004 honey moon ke Bali dan sangat berkesan :D Kepengen sih HM yang kedua tapi belum tau kapan :) Pengennya lanjut ke Lombok (Udah pernah 1x Lombok doang sehari) hihihi. Hotelnya keren banget. Betah dong ya, mager di kamar hehehe.

    ReplyDelete
  16. Semoga segera bisa ke Bali bareng keluarga tercinta ya, Kak. Puas-puasin deh eksplore wisatanya, sekalian nyebrang ke Nusa Penisa, Lembongan dan Ceningan

    ReplyDelete
  17. Insya Allah nanti berangkat lagi ke Bali buat hanimun yaa, aku juga pengen banget ajak anak-anak ke Bali melihat keindahannya..kudu nabung dulu hihihi

    ReplyDelete
  18. Daku sempat ke Bali cuma belum eksplore seperti itu, baru transit aja sejenak

    ReplyDelete
  19. Sekalinya tertunda bisa sekalian ajak anak-anak ya mas, jadi senangnya double nih. Apalagi bisa mengunjungi Bali bersama keluarga menjdi kebanggaan tersendiri untuk kita sebagai orang tua ya.

    ReplyDelete
  20. Bali salah satu destinasi favorit aku juga nih kak. Udah beberapa kali kesana, tp rasanya pengen balik lagi :(

    ReplyDelete
  21. Ayuk atuh ke Bali lagi. Tiket ke Bali murah tuh dari KL. Cuma 500 ribuan kemarin pas lagi sale. Gosah naik Garuda naik Air Asia aja. Abis dari Bali lompat ke Lombok, tiketnya cuma 240 rb-an. Aaaah bahagianya seandainya jadi warga bumi yg menetap di KL. Tiket pesawat murah ke berbagai belahan bumi.

    ReplyDelete
  22. Bali memang ngangenin selalu seperti di Yogya. Saya yakin setiap orang punya keinginan buat balik lagi. Apalagi klu gratis hehehe...

    ReplyDelete
  23. Wah seru liburan bareng keluarga meskipun banyak dramanya ya kak haha. Semoga setelah anak-anak besar bisa liburan berdua sama istri kak.

    ReplyDelete
  24. Aku malah belum sama sekali ke Bali Mas, suka terharu biru gitu liat foto2 keindahan di bali, pokoknya tinggal ada biaya sama waktu buat liburan gk akan ada kata salah buat bali kayaknta, semua tempat wisata lengkap dr mulai pantai, gunung desa wisata.. its perfect buat honeymoon,, hihihii

    ReplyDelete
  25. Umur pernikahan & jumlah anaknya samaan, haha.. Semoga bisa terwujud ya mas honeymoon yang tertunda nya 😊

    ReplyDelete
  26. Pasti bisa suatu saat nanti honeymoon lagi ke Bali. Saya membiasakan diri cari tempat menginap yang kamarnya ramah untuk pasutri dan anak, sehingga tidak ada yang mesti tidur di sofa. Penting sekali bagi pasutri untuk tidur berdekatan.

    Oh ya, supaya liburannya menyenangkan di Bali, saya cenderung mendelegasikan kerjaan transportasi pada supir. Supir di Bali lebih menguasai kendaraan, lebih tahu jalanan yang tidak macet, lebih paham tempat wisata yang menarik. Jadi kita tidak perlu mikir dan kita tinggal sibuk foto-fotoan wefie saja :)

    ReplyDelete
  27. Bulan madu harusnya disempatkan pada awal married. Aku dulu dijanjiin suami bulan madu ke Bali tapi begitu anak2 brojol nggak berangkat2, repot wkwkwkk. Tapi akhirnya berangkat sendiri2 sih karena event masing2. Jadi sampai sekarang janji bulan madu ke Bali masih aku anggap hutang suami yg harus dia lunasi ke aku. Hehehehe

    ReplyDelete

Hai... Terima Kasih sudah membaca blog ini. Yuks ikut berkontribusi dengan meninggalkan komentar di sini 😉

082160247799

Whatsapp Button works on Mobile Device only

Start typing and press Enter to search