Mengenal Lebih Dekat Tradisi Main Layang Aceh

Mengenal Lebih Dekat Tradisi Main Layang Aceh

Pembicaraan sore yang hangat minggu lalu di sudut warung kopi khas gayo, yang terletak dibilangan Kampung Mulia Banda Aceh, mengarah pada budaya layang-layang melayu. Layang-layang Wau, begitulah istilahnya di negeri Jiran Malaysia sana. Saya hanya tertegun. Bingung. Mengapa mereka begitu bersemangat berbicara mengenai layang-layang di negeri seberang, padahal, sedari kecil saya sendiri sudah memainkan layang-layang khas Aceh. Apa mereka tidak tahu, jauh sebelum persawahan  desa Peukan Bada rusak akibat amukan tsunami, disana begitu ramai orang-orang bermain Geulayang Tunang?
Atau sebenarnya, memang sekarang sebagian pemuda Aceh sudah lupa dengan budaya mereka sendiri? Entahlah. Dan, memang, salah satu kendala saat ini adalah kurangnya informasi yang tepat mengenai budaya-budaya Aceh. Terlebih lagi, masyarakat Aceh pada umumnya, jika menganggap sesuatu itu sudah berjalan dengan lumrah, maka hal tersebut cukup dilakukan dan diceritakan secara turun-temurun. Ya, begitu saja.

Saya harus jujur, betapa sulitnya saya mendapatkan informasi tertulis mengenai hal ini. Bahkan, ketika saya googling pun hasilnya sama dengan nihil. Untungnya, ada seorang pemuda dari kota Sigli, sahabat dari istri saya, yang memiliki hobi mengumpulkan naskah-naskah kuno, mempunyai informasi yang cukup mengenai permainan layang-layang Aceh yang kini mulai termakan zaman.

Ada beberapa istilah yang sering saya dengar mengenai layang-layang Aceh. Diantaranya, Layang Kleung, Geulayang Tunang, Layang Tunong, Layang reungka, layang buleun.  Dan, mungkin beberapa istilah lainnya. Saya sendiri, sudah lama sekali tidak lagi mendengar istilah-istilah ini. Sampai akhirnya pembicaraan hangat di warung kopi beberapa waktu lalu tersebut, memaksa saya untuk meraba kembali memori kecil saya. Saat ketika musim panen tiba, Yahbiet ( adik dari Ayah saya) mengajak saya sebagai penggulung benang dalam pertandingan Layang Tunong.

Layang Tunong atau disebut juga Layang Tunang, merupakan tradisi main layang di Aceh, arti dari Tunong/Tunang sendiri adalah pertandingan. Biasaya, tradisi ini dilakukan ketika musim panen padi tiba, atau dilakukan pada musim kemarau. Atau, pada angin selatan bertiup dan di areal persawahan tidak ada kegiatan apapun.  Katanya, ketika panen pertengahan tahun pertama akan masuk si angin selatan ini. Nah, pada saat inilah musim yang tepat untuk main layang di Aceh.

Terus..terus…

Dalam permainan layang tersebut tentu ada peraturannya. Bahkan berbeda-beda di beberapa daerah. Pidie misalnya, dilihat dari yang paling indah. Tapi, untuk garis besarnya, dalam permainan Layang Tunong aturan bakunya, beucot di ek ateuh ulee (yang paling tinggi sampai sejajar di atas kepala kita).  Ada yang main selip benang, yang di lakukan  oleh sang juri, siapa yang cepat putus maka dia yang dianggap kalah.

Untuk hadiahnya juga macam-macam, mulai dari seekor kambing, sampai satu sepeda motor. Jadi, jangan heran bila nanti bila tiba musim main layang, begitu banyak pemuda yang membawa layang berbentuk elang besar. Layang yang dimainkan itu sendiri  memiliki lebar 2 meter, gulungan benangnya mencapai 1000 meter bahkan lebih! Bisa di bayangkan betapa tinggi layang itu akan terbang, kan?


Jenis Layang-layang di Aceh, ada beberapa:

1.          Geulayang Kleung Aceh rayeuk (Layang Elang Aceh Besar) 

Mengenal Lebih Dekat Tradisi Main Layang Aceh


2.   Geulayang Reungka/Capeung/Kipah (istilah Layang Kleung untuk daerah Pidie, Sigli)          salah satu kelebihan layangan ini adalah ada pita suaranya, sehingga apabila                        diterbangkan akan menimbulkan bunyi layaknya suara pesawat terbang.

Mengenal Lebih Dekat Tradisi Main Layang Aceh

3.       Geulayang Buleun ( karena menyerupai Bulan)
Mengenal Lebih Dekat Tradisi Main Layang Aceh


4.       Geulayang Kleung ( layang Elang)
Mengenal Lebih Dekat Tradisi Main Layang Aceh



Nah, dari pada pusing, yuk kita main layang? mumpung sawah sawah masih pada kosong.!!
Ka po beumayang hai geulayang, jeut kalon beutrang peukateun donya (Terbanglah yang tinggi wahai layang, agar bisa engkau lihat permainan dunia)

Thanks To :  > Muqsi untuk semua coretan gambarnya dan semua informasi berharganya
                     Acehdesain: untuk foto dan beberapa informasi lainnya              


Banda Aceh, 07022014

Yudi Randa

Saya, menyukai dunia travelling, Mencintai membaca, Mencintai duduk bersama keluarga sembari menikmati secangkir kopi, menyenangi berbagi bersama. Bisa di Hubungi di yudi.randa@gmail.com

16 komentar:

  1. Mantap, nanti kunjungi juga di komunitasbaleetuha.blogspot.com nanti sya pos beberapa perihal tentang istilah Aceh yang unik. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ooh punya blog juga kok.. tapi udah lama nggak idop ya? hehehe
      sip. abang tunggu kabar baeknya

      Hapus
  2. Saya juga ingat masa kecil dulu sering menonton orang bermain layang2 di sawah belakang rumah di Beureunun.. sayangnya cuma jadi penonton :D
    Tulisannya informatif, terimakasih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ooh kak haya orang sigli ya? :)
      bereunun kampongnya apa kak?
      terima kasih kak atas apresiasinya, yudi masih belajar nulis, ini juga di kumpulin dulu informasinya baru berani nulis

      Hapus
  3. kalo masa kecil nggak main layang !!
    SURAM hehehe yaa nggak bro !!

    www.ikhsanicus.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha saya malah sampai sekarang masih suka main layang2, walaupun harus ke ulee kareng dulu :)

      Hapus
  4. yang ureung gampong han maen lee layang2,, peu lom ureung kota.. hadeeuh.
    nice post bg, jdi inget masa keciek

    BalasHapus
    Balasan
    1. jnoe hana le gampong lam banda hehehe
      thx, semoga bisa terus kita budayakan kembali

      Hapus
  5. dulu klo ada anak2 cowok kejar layang putus.. cuma bsia ngeliatin karena gak ngerti serunya dimana haha..sekarang malah keranjingan ngeliat layangan haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, sekarang malah semua itu hampir jadi kenangan Rahma,
      karena sekarang banyak cowok yang ngejar putus cinta :D

      Hapus
  6. Wuih, kece infonya ni, tinggal kita eksekusi jadi barangnya ni :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ikutaaaaan ya bang ya.. boleh lah.. ikutan jualan kerja jualan layangnya :D
      bang hijrah kan keren, ganteng, dan baik budi kan kan kan

      Hapus
  7. Hmmm jadi pengen main ke aceh nih, kapaaannn yaaa ? ☺

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, kapannya itu udah dari 2008 kak :D

      Hapus
  8. Mas Yudi selalu bisa nulis 'lebih' tentang Acehnya.. Saya kagum Mas..
    Dan untuk layang-layang saya bahkan lupa kapan terakhir telunjuk saya berdarah memainkannya.. Kangen saya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih Mas Agung,
      sebenarnya, saya menulis juga di karenakan begitu banyak hal yang perlahan terlewatkan lalu hilang begitu saja. inilah yang mendorong saya untuk kembali menuliskannya di blog sederhana ini. mohon masukan dan kritiknya bila ada yang kurang berkenan ya Mas :)

      Hapus