Weh Island, where the wonderful Indonesia start from…

Pulau seribu Benteng! Begitulah nama lainnya. Kini, sesekali, sendu dan kengerian itu akan terasa. Duduk santai di kota atas, atau di Japanese Fortress yang terletak di desa Anoi Itam. Disini, suasana perang berpadu dengan keindahan laut di depannya. Terkadang, bila beruntung, saat angin meniup pelan gelombang laut di seputaran anoi itam. Pandanglah dengan jeli di hamparan laut biru, lalu, terlihatlah lumba-lumba yang sedang merayakan hari ulang tahun perkawinannya sembari berdansa ala spesies mereka.
view laut dari atas benteng jepang yang terletak di Anoi Itam
 Menikmati Indonesia, tak ada salahnya dengan memulainya dari titik paling barat. Ujung Indonesia. Nol Kilometer Indonesia. Pos pertahanan pertama Indonesia! Ah, you name it!. Di pulau yang kecil ini, aku  hanya punya waktu tidak lebih dari 24 jam. Tidak bisa lebih, mengingat kerjaan dan deadline sudah menumpuk di kota Banda Aceh.

Pulau Weh, sebuah pulau di ujung barat Negeri Indonesia. Di sini, Indonesia memulai ceritanya. Disini, titik awal dari sejuta pesona yang berhasil mengalahkan rasa resah, gelisah,  dan lelah yang telah menggantung di pundakku selama lima tahun ini. Sabang, kini aku kembali ke pangkuanmu.

Semilir angin siang, membuat perjalanan Banda Aceh – Pulau Weh, menjadi sedikit menyenangkan. Libur panjang, berarti, berdesak-desakan dalam sebuah kapal roro sederhana dan terbuat di tahun yang cukup lama. Sesekali, akan terdengar orang-orang yang marah ketika antrian sepeda motor terkesan tak adil. Sesekali, ada balita yang menangis sejadinya karena panas mulai menggila.
salah satu sudut kota sabang yang berbatasan dengan laut
Sayang, aku  dan keluargaku tidak kebagian tempat duduk. Kapal KMP BRR Aceh-Nias tidak berlayar hari itu. Tidak seperti ketika lima tahun lalu saat terakhir aku menyeberang ke Pulau ini. Perjalanan dengan kapal yang begitu penuh sesak, berbaur dengan para tourist dari manca Negara sampai turis local. Berjuta aroma menyeruak. Bau muntah, bau asap rokok, bau solar yang menguap dari knalpot kapal, bau laut, dan bau keringat-keringat dari penumpang yang terpanggang dalam teriknya mentari siang.

Menikmati Senja…
senja dari pinggir taman kuliner kota Sabang
Penderitaan belum berhenti, Pulau weh, masih memberikan kejutan terakhirnya. Rasa lelah dan panas masih harus di tambah dengan perjalanan yang mendaki. Berkelok, bahkan sedikit memutar. Jalan yang dulu sedikit “keras” kini menjadi lebih bersahabat. Walaupun tetap saja aku harus waspada ketika mengoper gear motor bututku ini.

Tak berselang lama, pemandangan dari puncak Cot Bak U, membuat semua sengsara sirna. Semuanya terbayar sudah. Walaupun jalanan masih harus menikung dengan turunan cukup terjal. Palling tidak, di siang yang panas ini, aku bisa melambatkan laju motor untuk menikmati pemandangan lautan Andaman di ujung sana. Ya, Welcome to Weh Island!


the wonderful sunset at Weh Island

 Waktu mulai berdetak, tersisa hanya 23 jam lagi sebelum akhirnya harus kembali pulang. Ah, belum habis sabang ini ku makan. Sudah harus pulang sebelum kenyang? Inilah dunia, di mana terkadang waktu tak mau kompromi.

Siang di sabang, adalah waktu yang tepat untuk menikmati sebuah kesombongan dari sisi lain anak manusia. Makan siang yang se-adanya. Lalu berlanjut dengan leyeh-leyeh di hotel yang sederhana. Sebuah hotel yang terletak di tengah kota Sabang. Lengkap dengan semua keheningan dan kenangan masa muda!

Sore telah menjelang, perut yang lapar akhirnya memaksa diri bangun dari pembaringan sembari mandi untuk memunculkan kembali semangat yang tergerus oleh mimpi-mimpi di siang yang tak lagi bolong, hanya sedikit basah! #eh..
Sunset di pantai kasih
Sate gurita, deburan ombak, serta sinar mentari sore yang mulai menggurat senja seperti menjadi sebuah nuansa indah. Langkah dan putaran roda motor butut berakhir dipelataran yang menjorok sedikit melewati bibir pantai Kasih. (cerita tentang sore di pantai kasih ada disini). Bukankah senja di langit biru berbaur dengan awan putih itu Cinta? Ini memang kisah lama bagi sepasang muda mudi yang masih berbalut dengan romantika picisan. Mungkin, ini lebih dari sekedar cinta monyet, Cinta Gorilla! Begitulah, cintaku akan senja telah membawaku dalam pelukan kekasih yang kini memberikanku anak, anak manusia, bukan anak monyet!

Romantika Perang Dunia II
Sebenarnya, ini sebuah obsesi masa kecil. Menikmati perang dari sebuah benteng. Melabuhkan beribu khayal berada dalam sebuah benteng persembunyian ala Vietnam. Menembakan meriam, sembari meneriakan, Mati Lo! #eh?

Pantai Anoi Itam
Meriam di Benteng Jepang desa Anoi Itam

Desingan peluru bersahut-sahutan dengan teriakan histeris dan percikan darah. Kapal-kapal perang Destroyer berlalu lalang bersama battleship dan Cruiser. Sepertinya, sibuk sekali lautan seputaran Anoi Itam dan Kota Sabang ini.

Para tentara Nippon sibuk! Setiap kali kapal sekutu melintas, mereka akan berteriak. Sembari terus mengangkat bom untuk di isikan kedalam meriam. Putaran meriam terus menerus berdenyit seperti kurang oli pelumas. Tapi, inilah perang! Walau tanpa pelumas sekalipun, meriam harus tetap berputar. Membidik, dan Menembak!

Benteng Jepang di Sumur Tiga

Pulau seribu Benteng! Begitulah nama lainnya. Kini, sesekali, sendu dan kengerian itu akan terasa. Duduk santai di kota atas, atau di Japanese Fortress yang terletak di desa Anoi Itam. Disini, suasana perang berpadu dengan keindahan laut di depannya. Terkadang, bila beruntung, saat angin meniup pelan gelombang laut di seputaran anoi itam. Pandanglah dengan jeli di hamparan laut biru, lalu, terlihatlah lumba-lumba yang sedang merayakan hari ulang tahun perkawinannya sembari berdansa ala spesies mereka.

Danau Penompang Kehidupan
Terkadang, yang namanya bosan, dia suka sedikit bejat dan kaplat. Waktu perjalanan hanya tersisa 4 jam dari jadwal pulang.  Di sisa waktu yang ada, bosan, kembali datang. Sepertinya, dia masih dendam, setelah tahu kalau ternyata Pantai Sumur tiga yang terkenal itu tak memberinya sensasi yang mesra serta aduhai. Sumur tiga, pasang tinggi pagi itu. Sepi, dan tak ada pesisir pantai yang berpasir putih yang tersisa. Semuanya tergulung air pasang. Hanya deburan dan deburan yang terdengar.

Danau Aneuk Laot, Weh Island
Mungkin, inilah yang menjadi bosan kembali menggerayangi kepala dan otakku. Bisikan demi bisikan yang menyesatkan menyesak di ubun-ubun. Dia tak mau pulang dulu. Dia, tak ingin perjalanan memoar daun kelapa ini berakhir begitu saja. Toh, sebentar lagi siang, dan siang berarti makan siang. Hidung ini, kembali manut-manut. Rasa-rasanya, sepiring nasi, sepotong ayam bakar yang di olesi madu dari hutan pulau, lalu di segarkan dengan segelas jus. nikmat! Padanan sempurna yang membuatku kembali lapar.

Seumur hidup, namanya hanya sekedar menyedap pada telinga, dan penyejuk mata. Tapi tak pernah berani melepaskan hasrat yang sudah bergairah semenjak datang. Danau! Ya, aku rasa, mengunjungi danau kecil yang hanya berukuran 38 hektar tak berpersegi ini tak ada salahnya. Lagi pula, bila bisa duduk disampingnya, lalu menikmati belaian lembut dari airnya yang hijau, itu semua akan menjadi sebuah kisah klasik untukku.

Danau aneuk Laot, begitulah namanya. Ada mitos yang menelungkupinya. Ada kehidupan yang bergantung padanya. Danau ini, meskipun jarang di pedulikan oleh para pelancong, dia tetap cantik. Biar, biarkan saja para pelancong sombong itu menari diatas terumbu karang pulau rubiah. Asalkan danau ini tetap terjaga.

Pulau kecil ini, membutuhkan danau yang berair hijau dan sejuk ini sebagai penompang hidupnya. Toh, air minum dan air bersih seisi pulau berasal darinya. Dari danau yang selalu di lewati begitu saja. Sungguh, mereka terlalu sombong mengakui keindahanmu. Cukuplah aku, yang akan menjadi pujanggamu, melukiskanmu di dalam relung-relung hati. Sembari terus meraba, betapa indah punggungmu yang masih hijau..

Aku pulang, siang ini…
Ku bawa semua rasa cinta ini, sebagai bukti aku masih akan merindukanmu. Mungkin, tahun depan, kita akan bertemu lagi…


Bna, 31 Mei 2015

******
salah satu view di Danau Aneuk Laot

Masih di Sumur Tiga

sisi lain dari pantai sumur tiga

Untuk informasi yang lebih lengkapnya bisa di lihat di sini
Mencari guide ke sabang? Saya? boleh ^__^




Yudi Randa

Saya, menyukai dunia travelling, Mencintai membaca, Mencintai duduk bersama keluarga sembari menikmati secangkir kopi, menyenangi berbagi bersama. Bisa di Hubungi di yudi.randa@gmail.com

47 komentar:

  1. Sangat puitis sekali Yud, hehee....Ke Sabang Aku 'Kan Kembali, bisa gitu judul lagunya? hahaaa
    Fotonya cakep-cakep yud :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha masa yudi harus jadi katon sih kak?? Thx kak. Jadi, kapan ke sabang lg? Hihihi

      Hapus
  2. Aku batal ke sabang beberapa tahun lalu, semoga tahun ini bisa merapatkan kancut ku kesana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gw ikutan ya bang! Kabar2in klo ke sabang tahun ini. Gw pengen bukti klo kancutnya bukan editan hihihi

      Hapus
    2. Malah belum pernah ke pulau weh ini :( semoga segera bisa kesana :D

      Hapus
    3. Sial ... di pikir aku ngak berani pake kancut beneran hua hua hua. Tunggu yessss

      Hapus
    4. Amin.. semoga dalam waktu dekat, klo bisa sih tahun ini Mas Fahmi, jadi bisa yudi temenin :D

      Hapus
    5. beneran ya??? kita coba di iboih ya?? :D

      Hapus
  3. Balasan
    1. iya bang, sunsetnya di sana kece badai bang
      sunrise juga g kalah bang

      Hapus
  4. bagus ya buat selfi-selfi , hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayyah... saya rada2 males bang klo harus selfie2an :))

      Hapus
  5. Asli keren pemandangan'a. tapi knapa ga selfie disana mas? kan sayang ga foto" disana

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwk kita mah udah tua bang :))

      Hapus
  6. Balasan
    1. maksudnya nggak ada sampah gitu?
      karena airnya itu hijau berlemut bang

      Hapus
  7. Ya ampun pemandangannya bagus banget tuh, apalagi pas sunset .. indah nyaaa :)
    Aslii kereeeeeeeeeeeen :-bd :ng ^_^ I o I

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada rencana ke sabang? yuks segera!!

      Hapus
  8. Indonesia memang tak kalah dengan luar negeri pemandangannya :ng :-bd I o I ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener banget, hampir semuanya ada, kecuali musim salju hahaha

      Hapus
  9. Pertama kali baca tulisan bang Yudi Randa.. baca sampai habis malah.. he.he.. Saleum bang dari www.jalan.asia yang belum ada isinya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih bang, Saleum kembali dari hikayatbanda bang :)
      insya Allah, jalan.asia akan segera berisi :D

      Hapus
  10. Guidenya aku aja. *promo* :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. hellooooo??? udah makan?? :p
      di blog sendiri kan bisa :))

      Hapus
  11. Duuuuhhh pengen kesana lagi 4tahun lalu kesana cuma semalem rasanya masih jauh dari puaasss....

    BalasHapus
    Balasan
    1. yudi aja setelah 5 tahun, baru ini balik lagi kak mona :D
      yuks kak ke sabang lagi.. bawa semua anggota kelluarga klo bisa 3 hari disana kak baru pas

      Hapus
  12. indahnya laut sabang, pengen juga nih mampir ke sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayyuk mbak ratna ke aceh!
      biar bisa main2 di sabang serta pulau banyak singkil :)

      Hapus
  13. Ah ujung negeri sisi barat kapan aku menyambangimu... salam dari ujung negeri selatan... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mudah2an tiket murah di indonesia kembali di berlakukan ya mas. jadinya kita bisa saling bersilahturahmi lagi.
      apalagi bagian selatan.. waaah pengen saya :)

      Hapus
    2. Mas Bah.. bareng, ayook sama2 berangkat dari ujung selatan negeri ini.
      Mas Yud aku kesana, jemput yak. Terima kasih. #Maksa

      Hapus
    3. klo ke banda aceh, pasti saya jemput insya Allah.. g perlu pake maksa, tenang ntar tak kasih satu calon dari aceh ya? :D

      Hapus
    4. Kampruuut.. Kalo sama kamu Mas hari-hari saya selalu tentang jodoh ya, aah nasib Jomblo, hahaha

      Hapus
    5. loh kan berarti saya peduli kan sama kamu, Gung? dari pada kemana2 sendiri?? ;p

      Hapus
    6. Mas, tenggelemin saya di rawa2 aja Mas.. -__-

      Hapus
    7. di aceh nggak ada rawa Gung. Maafin saya :D

      Hapus
    8. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  14. Ahh bbrp hari lalu baru aja aku dikenalin sama pemilik salah satu penginapan disana, asli lgs naksirrr....soon !! soon !!

    * * *

    Paphos, Tempat Lahir Dewi Cinta Aphrodite → Jalan2Liburan

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh ya kah?? di sumur tiga? sama freddy? atau orang lain mbak?
      ketemuan dong mbak...

      Hapus
  15. Cantik sekali sunsetnya...pemandangannya juga indah, kayaknya seru neh kalo bisa liburan beberapa hari disana hehehehe...
    Selamat berkarya kawan & sukses selalu dimanapun kita berada :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. amien.. terima kasih sudah berkunjung.. semoga bisa ke aceh ya

      Hapus