[Syair Aceh] Hikayat Bang Gambe

Anak gadis sedang menarikan tarian Aceh (by www.sumutpos.co)

### Beberapa teman, meminta saya untuk menuliskan sesuatu yang serupa puisi, atau pantun, atau pun sajak yang berbahasa Aceh. Kata mereka, ini sedang in. Ide menulis seperti ini, sudah lama hilang. Sejak saya tidak lagi berkecimpung dengan buku-buku Aceh kuno. Kasihan memang, tapi mencari buku-buku hikayat jaman, itu bukan mudah. Terlebih lagi Aceh pernah konflik lama. Ini juga memberikan efek yang tidak sedikit terhadap perkembangan sastra Aceh. Jadi, selamat menikmati hikayat seorang pemuda Aceh yang saya sebut sebagai “bang Gambe”
***

Lam malam jula ulon tuan meupanton
Lam rimba raya ujeun troen teuga, hana di tham 
Basah ngen bajee, saket ngeh jantong
Bek keuh salah neukira hatee, gaki ka saket ngen ceumeukam

Ø  sewaktu malam, saya berpantun seorang diri
Ø  dalam hutan rimba hujan turun dengan derasnya, tak ada yang sanggup menahan
Ø  basah dengan baju, sakit di dalam jantung
Ø  janganlah engkau salah menakar hati, kaki ini sudah sakit dengan cantengan (sejenis jamur pada jempol kaki yang mengeluarkan bau busuk)

Allah ya rabbi
Bek le neubrie teuka angen ngen geulumbang
Sayang that tulo di bineh pasi
Gadoh ngen hate, weuh ngen jantoeng..


Ø  Allah ya Rabbi
Ø  Jangan Engkau berikan angin kencang dengan gelombang
Ø  Sayang sekali burung pipit di pinggir pantai
Ø  Hilang dengan hati, sedih dengan jantung

Bang gambe ngen aneuk dara
Teuduek sapat dua-dua, ngen jeulamee hana soe kira
Oh troeh lon tanyoeng padum jeulamee gata brie
Di jaweub le gambe, lon tuan bayeue ngen gadee 

Ø  Bang Gambe dengan dua anak perempuannya
Ø  Termenung bersama dua dua, dengan mahar tidak ada yang sanggup penuhi
Ø  Sampai akhirnya saya Tanya berapa mahar yang diberikan
Ø  Di jawab oleh bang Gambe, saya bayar dengan Gadai

Bang gambe peugah, bek jeut keuh aneuk meutuwah lagee manok keumarom
Gasyai bibie ngen desya, gadoh niet ngen broek hatee
Hai rakan lon, tadong disinoe, di bineh glee
Sayang aneuek glang ditinggai le ma, bek keuh ke manoe, meu sikat igoe pih ka itam

Ø  Bang Gambe katakan, Janganlah kamu wahai anak yang baik hati seperti ayam mengeram
Ø  Kasar bibir dengan penuh dosa, hilanglah niat dan hati dalam keburukan
Ø  Wahai saudaraku, berdirilah kita disini, di pinggir hutan
Ø  Sayang sekali anak yang cacingan di tinggal oleh ibunya, janganlah engkau menangis, sikat gigipun sudah hitam

Beudoh hai rakan, ta ingat teuma
Bek jeut ke ureung pungoe, bak ta duek-duek ka reuet keudroe
Di peugah pungoe gata beungeh, dipeugah kaphee gata meupakee
Tapi bak meubuet lebeuh jahee ngen anuek durhaka

Ø  Bangunlah wahai sodaraku, kita ingat ingat kembali
Ø  Jangan engkau menjadi seperti orang gila, yang sedang duduk pun bisa jatuh sendiri
Ø  Bila dikatakan gila, kamu marah. Dikatakan kafir kamu akan melawan
Ø  Tapi bila di lihat perbuatan, lebih jahat dari anak durhaka

Meunan keuh saboh hikayat ulon kata
Bak ta calitra gadoeh watee ngen rasa
Bang gambe ka meukawen ngen aneuek dara
Bak ta bayang-bayang, sayang that umue ka tuha

Ø  Begitulah sebuah hikayat yang saya sampaikan
Ø  Terlalu banyak bercerita habis waktu terbuang percuma
Ø  Bang Gambe kini sudah menikah lagi dengan anak gadis
Ø  Kalau kita renungkan, sayang sekali umur ini sudah menua



Tulisan lawas saya di sini

Yudi Randa

Saya, menyukai dunia travelling, Mencintai membaca, Mencintai duduk bersama keluarga sembari menikmati secangkir kopi, menyenangi berbagi bersama. Bisa di Hubungi di yudi.randa@gmail.com

14 komentar:

  1. Balasan
    1. berarti kamu nggak baca terjemahannya :)

      Hapus
  2. kangen deh baca-baca puisi tradisional kek gini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo yudi nggak salah, di yunani juga banyak kan mbak puisi2 kuno? :)

      Hapus
  3. hikayat selalu mengandung pesan pesan ya tiap baitnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Nita, makanya saya menyukai hikayat :)

      Hapus
  4. Bang, aku kasih kritikan tak apa ya? =D

    anuh, itu ada beberapa kesalahan penulisan, tepatnya kesalahan penempatan kata depan.

    didalam, harusnya di dalam
    di katakan, harusnya dikatakan

    hihihi maap ya Bang, tapi saya suka gak nyaman dengan kesalahan mendasar begitu. sayang kalau isinya sudah bagus tapi cara menulisnya yang belum tepat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naaah.. ini yang selalu saya tunggu2.. jujur Daeng, yudi untuk EYD itu nol besar. berulang kali saya belajar berulang kali saya lupa :D

      klo tidak seperti ini di kritik, kapan saya bisa mahir dalam menulis seperti Daeng?

      Terima Kasih Daeng.. yudi sangat senang akan masukan seperti ini

      Hapus
    2. satu lagi.."dikritik" bukan "di kritik"

      hahahaha *larilari

      Hapus
    3. arrrggghhh,, udah lah Daeng.. ambil aja blog ini untuk daeng huuhuhuhu :D

      Hapus
  5. cantik2 yaa anak gadisnya, kalo sudah ngak gadis berarti ngak boleh nari yaa kak ??? #laludigampar

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo udah nikah dan tidak gadis lagi, narinya depan suami aja om :))

      Hapus