Meulingge, Pesona Desa Di Ujung Barat Indonesia

wisata Aceh, desa meulingge pulau breuh, Aceh Besar
Bangunan berwarna merah berselang putih membubung tinggi tepat dihadapan. Tingginya 85 meter terhitung dari titik didirikan. Warna cat merah dan putih terang membuatnya terlihat begitu menyilaukan. Bak bendera Negara Indonesia berkibar diantara hijaunya hutan dan birunya samudra.

Saya tak henti berdecak kagum. Berdiri dihadapan sebuah karya yang begitu luar biasa ini, membuat saya tampak begitu kecil. Menara ini begitu tinggi menjulang. Semakin ke atas, semakin kecil. Di ujung atas terlihat ruangan berkaca lengkap dengan lampu bulat yang bisa berputar. Angin laut yang terus menerus menerpa wajah bersamaan dengan panasnya mentari siang menjadi sebuah simfoni tersendiri di hati.

Willem's Toren 1875 Gesticht in oorlogstijd, Den vrede gewyd , Tevens een blijvende eerezuil voor al de dapperen en braven, die ter bereiking van dit doel des vredes hun bloed en leven ten offer gaven(Menara Willem 1875 Didirikan pada masa perang, Sebuah kenangan abadi untuk setiap keberanian dan para pemberani, untuk mencapai tujuan damai ini darah dan nyawa telah dikorbankan)
Begitulah yang tertulis di sebuah plakat batu marmer yang terletak tepat di atas pintu masuk menara Mercusuar Willem Toren III. Pintu selebar dua orang dewasa ini berkulit baja. Di baliknya, terdapat pintu berjeruji besi. Perlahan saya melangkah memasuki pintu baja tersebut. Dalam ruangan bulat sempurna ini terdapat anak tangga yang terbuat-juga- dari baja tersusun melingkar sesuai dengan lingkaran bangunan mercusuar.


wisata Aceh, desa meulingge pulau breuh, Aceh Besar

Menara yang terletak di sudut utara Pulau Breueh, kecamatan Pulo Aceh ini berdiri gagah. Sekelilingnya hutan belantara yang masih lebat. Berdiri pada sayap gunung yang bertanjung ke samudera Hindia di sisi utara dan barat. Di sisi selatannya, bangunan lain berdiri dengan umur hampir seumuran dengan menara tersebut. Ada rumah-rumah bersusun rapi membentuk garis melintang lurus mengarah ke hutan. Di sudut bangunan tersebut, ada sebuah tangga tua yang sudah di renovasi tersusun rapi. Menapak naik ke sebuah bangunan yang tampak tak terurus.

Bangunan tua yang terlilit oleh semak belukar dan akar pokok kayu, terlihat mengerikan. Atapnya tak lagi ada, daun jendela dan daun pintu telah raib entah kemana. Menurut cerita, bangunan tersebut adalah tempat tinggal sang Jenderal Belanda yang berandil membangun mercusuar yang fenomenal ini. Sebenarnya, rumah dan bangunan yang terlihat menakutkan ini adalah pangkalan militer Korps Marinir Belanda.

Saya terus bergerak menyusuri anak tangga yang mengular sampai ke atas. Pada setiap dua puluhan anak tangga, diselingi oleh lantai kayu berukuran 2 m2. Permukaan lantai ini hampir seluruhnya terbuat dari kayu. Ditompangi dengan tiga bilah balok baja “H”. Lantai ini tetap kuat menopang setiap pengunjung yang datang walaupun terlihat antik-bila tak ingin mengatakannya tua.

Pada setiap lantai, saya mendapati jendela yang menghadap ke laut. Ada yang diantaranya menghadap ke bangunan tua yang mengerikan itu dan ada yang menghadap ke samudera Hindia. Selain berfungsi untuk menerangi ruangan ternyata bukaan itu juga berfungsi sebagai sirkulasi udara.

Nafas sedikit tersengal, tak terasa, sudah dua ratus anak tangga saya lalui. Akhirnya, tiba juga di puncak tertinggi dari mercusuar Belanda ini.  Angin laut bertiup semakin kencang. Menampar siapapun yang berani berdiri di lantai bundar yang dibatasi oleh teralis besi. Tetap kokoh walaupun mengerikan.
wisata Aceh, desa meulingge pulau breuh, Aceh Besar
Pulau Weh, di ujung sana
Sebuah keindahan terpampang sempurna. Setara dengan usaha untuk mendapatkannya. Ketika menatap ke arah utara hamparan lautan biru berbatasan horizon.  Sedikit ke utara, tersusun tanjung yang berliku-liku menyurusi bibir pantai. Nun jauh, ke utara, terlihat pulau kecil mengapung di tengah samudra hindia. Kecil, dan tak berteman. Itulah si pulau Janda (pulau Rondo) pulau terluar dan terbarat sebagai pembatas Negara kesatuan republik Indonesia.

Di sisi timur, susunan gunung yang menghijau berbaur dengan laut yang membiru. Berselimut awan putih yang mulai menyusun mendung. Pulau Weh. Pulau yang akhirnya menjadi pilihan Belanda sebagai pusat pelabuhan bebas Negara Hindia Belanda masa itu. Melihat belakang, ke arah rimba, tampak jejeran bangunan tua ada di kaki mercusuar. Bangunan itu lurus menyebar sampai ke tempat tinggal sang jenderal yang raib di makan oleh belukar.

Ya, dari observation deck inilah saya dapat menikmati pemandangan 360 derajat tanpa batas. Ujung Negara Indonesia terlihat jelas. Sesekali, bila beruntung, akan terlihat kapal-kapal besar lalu lalang memasuki selat malaka. Tapi siang semakin terik, angin semakin kencang, dan perjalanan yang mengerikan menanti.

*****
“Saleum Neuk.. Dari mana Nak?” sebuah sapaan hangat yang menyejukkan hati di tengah siang yang terik. Sapaan yang begitu bersahaja dari seorang tetua kampong Meulingge. Sebuah desa kecil di utara pulau Breuh yang  secara administrative adalah desa terakhir di ujung barat Negara Indonesia.

wisata Aceh, desa meulingge pulau breuh, Aceh Besar
pantai desa meulingge yang masih alami
Tidak pernah sekalipun terpatri dalam benak saya, kalau akhirnya bisa mengunjungi sebuah desa yang terletak di sudut terbarat Indonesia. Keadaannya begitu tenang. Tak ada lalu lalang mobil layaknya sebuah desa lainnya di Aceh. Sesekali, terdengar suara burung yang mencoba memecah kesunyian. 

Beberapa rumah panggung khas Aceh masih terlihat satu-satu dari selah-selah batang kuda-kuda yang tumbuh lebat memagari lahan rumah. Selebihnya, adalah rumah-rumah permanen dengan tipe 36 m2 bercat sedikit kuning bercampur putih. Rumah bertipe ini sering saya dapati di sepanjang pesisir laut Aceh yang terkena imbas dari gelombang dahsyat tsunami beberapa tahun silam.

Beberapa pemuda dan tetua desa terlihat bersantai di bawah Jamboe-saung- demi menghindar dari sengatan terik mentari siang. Beberapa lainnya berkumpul di warung kopi yang terletak tepat berhadapan dengan pelabuhan desa. 

Angin musim barat masih bertiup kencang. Hal itu pula yang membuat pelabuhan tradisional desa Meulingge ini terlihat sepi dari boat kayu nelayan. Hanya ada satu boat yang terikat di sisi timur dermaga. Perlahan, air laut mulai pasang, gradasi warna sedikit demi sedikit mulai berubah.

Di sebuah warung yang terletak tepat berhadapan dengan dermaga desa, saya melepas lelah. Pak Ismuha, bapak tua yang tadi menyapa saya, masih terus bercerita tentang asal mula pulau Breueh. Menurutnya, di kawasan mercusuar tadi, ada kerkhof tempat para serdadu belanda bersemayam. 
jalan menunggu menara Williem Toren
Darinya, saya baru tahu, kalau penduduk desa biasanya tak melintasi jalanan terjal berbatu dan berkalang tanah yang terletak di depan Sekolah Dasar Meulingge, melainkan ber-boat dari laut bila hendak ke menara Toren. Menurut kabar, mercusuar yang dibangun sebagai bentuk penghormatan kepada Raja Willem Alexander Paul Frederik Lodewijk yang menguasai Luxemburg kala itu, hanya ada tiga di dunia. Satu di Belanda, di negeri asalnya, yang telah berubah fungsi menjadi sebuah museum. Hanya di Aceh dan di Kepulauan Karibia saja yang masih berfungsi sebagaimana mestinya.

Walaupun siang begitu terik. Angin bertiup kencang, Saya harus mengakui bahwa saya mencintai tempat yang luar biasa indah ini. Seperti seorang pemuda kampung yang jatuh cinta pada pandangan pertama saat melihat cantiknya gadis kota. 

Begitulah, sedari awal penyeberangan ke pulau Breuh, lalu masuk ke pelabuhan Lampuyang yang diapit oleh dua tanjung yang berjarak hanya kurang lebih 60 meter. Terkesan seperti hendak masuk ke suatu tempat yang begitu rahasia. Pulau Breueh membuat degup jantung saya tak karuan. Ada desir dan rasa yang mengalir ketika pertama kali disajikan sebuah “Welcoming gift” dari pulau ini. 
wisata Aceh, desa meulingge pulau breuh, Aceh Besar
teluk lampuyang, Pulau breuh, Aceh Besar
Dari lampuyang berlanjut menyusuri jalanan yang lebar dan berdebu. Sampai akhirnya tiba di sudut terbarat Indonesia. Meulingge. Teluk meulingge dan Mercusuar Willem Toren III menjadikan desa terbarat Indonesia ini penuh pesona.

Saya masih tertegun tak percaya. Cita-cita saya untuk menaiki Mercusuar Williams Toren dan menjejakkan kaki di desa meulingge, tercapai. Pulau yang masih memegang teguh Local Wisdom Aceh ini terlihat begitu memanjakan. Memaksa diri untuk terus duduk bersama pak Ismuha dan teman-temannya. Sembari menikmati indahnya teluk Meulingge. Selayang mata memandang, melepaskan segala rindu. Sebuah rindu, untuk bisa kembali bersua. 

wisata Aceh, desa meulingge pulau breuh, Aceh Besar
Pemandangan dari atas mercusuar. di ujung saja, itu lautan lepas,

dibalik tanjung tersebut ada pelabuhan tua jaman belanda
wisata Aceh, desa meulingge pulau breuh, Aceh Besar
baru saja selesai dipugas dan di cat
Dermaga nelayan di Desa meulingge 

Yudi Randa

Saya, menyukai dunia travelling, Mencintai membaca, Mencintai duduk bersama keluarga sembari menikmati secangkir kopi, menyenangi berbagi bersama. Bisa di Hubungi di yudi.randa@gmail.com

34 komentar:

  1. Aku mau berenang sampai pulau weh :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya bener bang???
      pake ditemenin sama putri duyung cantik mata biru nggak? :D

      Hapus
  2. Aiih... dari dulu pengen betol kemari. Fotonya keren kali wak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayo... rencanakan bulan madu ke meulingge Nu :D
      terima kasih bang Nu.. :D

      Hapus
  3. Kepingin kesana, dari dulu pingin ke William torrent itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah saatnya dokter liza meng-agendakan trip keliling aceh.. kan suami sudah di aceh? :D

      Hapus
  4. ralat akun :)

    bahagia that bisa jadi blogger jak-jak. do'akan saya agar bisa banting artikel jadi blogger jak-jak bang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. alhamdulillah.. bacut2 aduen.. nyan atra buet thon baroesa.. na undangan dinas :D
      jangan bang.. bang ompian jangan banting setir. nanti nabrak saya.. ka gadoh job lon haha

      Hapus
  5. entar kalo saya main ke Aceh, entar tolong anterin ke tempat kece kaya gini yaaa... #ngarep

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha boleh bang budi.. Tp ini harus nyeberang lagi 2 jam lebih hehe

      Hapus
  6. Jadi pingin kesini, moga2 ada kesempatan.

    BalasHapus
  7. Indonesia itu kerrentapi nggak banyak yang tau. Lanjutkan exlpore dan expose keindahan nusantara Om.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih om.. Saya sepakat

      Hapus
  8. Kalau bahasa anak muda aceh "hana ubat" pas nyampe ke puncak mercusuar. Pengalaman pertama bagi zulfan utk liat pulo rondo. tapi tulisan ini jahat ya, buat orang nyesal karna belum ke lampuyang hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Loh?? Memangnya pas ke pulau breuh kemaren nggak mutar ke lampuyang?

      Hapus
  9. Aku selalu suka mercusuar.. gara-gara waktu kecil suka baca novel 5 Sekawan. Banyak petualangan mereka yang bermula dari sebuah mercusuar.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Novel 5 sekawan?? Masya Allah.. Umur kak umur hahaha

      Hapus
  10. Mantab sekali pemandanganya , butuh keahlian khusus
    NLP Surabaya

    BalasHapus
  11. Cakep!!

    Ulasannya keren.. sumpah iri kali bisa kesana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih kak mira.. Jafi kapan kita kemana kak mira?

      Hapus
  12. Ajak aku kemari ya, nginep 2-3 hari kalau perlu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. siap Mas! kabari bila ke aceh lagi. jadi nanti akan kita setting timing yang cocok :)

      Hapus
  13. Blog nyoe leupah carong peutaba jak-jak. -____-

    BalasHapus
    Balasan
    1. salah lagi... sabe sabe blog nyoe salah hahaha
      padahai dia tu yang selalu bikin iri dengan postingannya di malay :p

      Hapus
  14. pesona aceh memang gak kalah dr daerah lain :))
    btw foto@nya cakep

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih mas.. kapan ke aceh mas? :)

      Hapus
  15. Mercu suar mercu suar seperti ini dibangun Belanda dengan perhitungan matang ya. Hampir semuanya seragam menggunakan rangka baja yang tahan lama. Tahan gempuran cuaca. Bayangkan menara-menara seperti ini dibangun sekitar tahun 1800an sekarang sudah berlalu 200 tahun lebih tapi masih berdiri tegak. Di sekitar Kepri pun banyak mercu suar dan rata-rata masih berfungsi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak.. luar biasa perhitungan dalam bidang teknik sipil mereka. apalagi bila kita bandingkan di masa lampau dengan teknolgi yang cukup terbatas.

      Hapus
  16. pemandangan alam di aceh ternyata bagus juga, kapan ya bisa kesana :D hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi kapan bisa ke aceh? yuks kumpulin duit dari sekarang :D

      Hapus
  17. air lautnya bening sekali, berenang disana kayaknya enak, belum terlalu ramai ya pengunjungnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya malah belum ada. Soalnya utk ke sini masih sedikit sulit

      Hapus