Pulau Tailana, Sensasi Liburan Keluarga Di Pulau Pribadi

Pulau Tailana, Sensasi Liburan Keluarga Di Pulau Pribadi
Yuks main pokemon? foto by : makmur dimila
  Sesaat saya sempat meragu untuk melanjutkan perjalanan famtrip SUSURI CAHAYA ACEH DARI PANTAI BARAT. Sakit yang di derita oleh kedua anak saya tak kunjung pulih. Alih-alih berkurang, demamnya semakin tinggi. Beberapa kali saya menawarkan agar piknik kali ini hanya berakhir di Aceh selatan saja. Cukup sampai di sini.


Ada rasa tak nyaman ketika harus membawa mereka untuk meneruskan perjalanan yang terbilang cukup jauh. Banda Aceh-Aceh singkil, berjarak kurang lebih 17 jam perjalanan darat. Sebuah perjalanan terjauh yang akan ditempuh oleh Ziyad, dan bilqis. Ditambah 4 jam penyeberangan laut dari pelabuhan laut singkil ke Pulau Balai.

Sedari awal, saya sudah berjanji kepada Team, bila akhirnya anak-anak menjadi kendala dalam perjalanan, maka saya akan mundur dan pulang kembali ke Banda Aceh. Berat memang, tapi inilah yang disebut konsekuensi bukan?


“Ayah, adek mau ke pulau banyak..” lirih Bilqis ketika saya ajak ia untuk menetap di Aceh selatan saja. Toh, kota Tapaktuan ini juga menyimpan begitu banyak pesona alam yang tak kalah indahnya. Ziyad, juga melirihkan hal yang sama. Saya dan istri hanya bisa mengelus dada. Dan menguatkan diri, kita tetap jalan!

Jumat, 29 juli 2016, menjadi sejarah baru dalam perjalanan keluarga saya. Di Km Mutiara Bahari, kami duduk berempat. Memandangi bentangan laut yang tak bertepi. Siang yang cerah. Angin yang bertiup perlahan. Sayup-sayup memasuki selah-selah lambung kapal kayu yang baru saja dilarungkan di laut Sembilan bulan yang lalu. 
Pulau Tailana, Sensasi Liburan Keluarga Di Pulau Pribadi
suasana dibelakang penginapan
Pulau Tailana, Sensasi Liburan Keluarga Di Pulau Pribadi
jembatan kebanggaan masyarakat pulau Banyak
Sabtu pagi, beberapa elang laut terbang rendah, lalu menukik dan hap..! seekor ikan berhasil diangkat naik. Ziyad dan bilqis yang menonton pertujukan alam itu bersorak girang tanpa henti. Hingga akhirnya, saya baru sadar, kalau demam mereka sudah mereda. Batuk menghilang sendirinya. Wajah dan tubuh mereka kembali segar. Hey! Mereka sembuh!

Tepat pukul 8 pagi, bang Sunarwin, bersama dengan boat robinnya mendarat tepat di belakang penginapan yang kami huni untuk beberapa hari ke depan. Posisi kamarnya yang menghadap ke lautlah, yang membuat kami memutuskan untuk tidur di Homestay Muarmata. 

Boat robin bermesin ganda ini, akan menjadi puncak dari liburan kali ini. Menikmati island Hoping! Bukan di Maldives, tapi di Aceh! Bukan di karibia tapi di Indonesia! Degup jantung berdentang kuat. Langkah kaki saya percepat. Anak-anak saya gendong. Satu persatu saya turunkan kedalam boat bang sunarwin. Penjelajahan di mulai!


Tailana, Abang Datang!

Dari penginapan kami menuju ke arah utara, menyusuri teluk nibung, lalu memasuki bawah Jembatan Syeich Abdur Rauf As-Singkili yang menghubungkan Pulau Balai ke Teluk Nibung. Jembatan sepanjang 160 meter dengan lebar 3 meter yang baru saja diresmikan oleh Gubernur Aceh beberapa hari sebelumnya. Bak berlayar diatas sungai, laut begitu teduh. Tak ada ombak yang beriak menghantam lambung boat. 

Hampir dua jam kami menyusuri lautan yang tenang. sesekali ditemani oleh ikan yang meloncat diatas permukaan laut. Sesekali, terlihat camar laut menukik tajam. Sesekali, ziyad menceburkan tangannya ke dalam laut. Ziyaaad…! Ibunya berteriak kaget.

“Itu Tailana” ungkap bang sunarwin sembari terus memainkan kemudi boat kayunya. Sesekali, ia menancap gas sehingga membuat mesin meraung-raung ditengah lautan. Sesekali, ia memelankan laju boat. Takut-takut boat kecil yang berisikan 9 orang ini akan menghantam terumbu karang yang tersebar di hampir seluruh pulau yang kami lewati.

Pulau Tailana, Sensasi Liburan Keluarga Di Pulau Pribadi
Ini Tailana 
Pulau Tailana, Sensasi Liburan Keluarga Di Pulau Pribadi
mandi yuks?
Air laut yang hijau toska, rimbun nyiur yang membentang hampir seantero pulau. kilauan air laut yang disinari mentari. di beberapa sudut pulau, pasir-pasir laut sedikit kasar memberikan sensasi yang berbeda. pasir-pasir ini menimbulkan efek kilatan cahaya bak berlian yang memantulkan sinar sang surya. Saya terhipnotis seketika. Pantas saja banyak yang menyebutnya bak surga di ujung Sumatra. Begitu indah. 

byuur…

“ziyaaad…” lagi-lagi ziyad berhasil memecahkan suasana yang syahdu dengan tingkah reaktifnya.
Pulau Tailana, Sensasi Liburan Keluarga Di Pulau Pribadi
ziyad yang langsung nyebur. foto by : Safariku.com

Pulau Tailana, Sensasi Liburan Keluarga Di Pulau Pribadi

Bocah laki-laki yang baru berumur 4 tahun ini, dengan beraninya meloncat dari boat ke dalam laut. Untung saja, boat sudah berada di tepi pantai. Sehingga air laut tak terlalu dalam lagi. Kami semua terkesiap dibuat oleh tingkahnya. Silap sedikit saja, hap! Ziyad berhasil membuat sesuatu yang mengejutkan. Waspada dan siaga harus ekstra kali ini. 

Pak sunarwin hanya tersenyum melihat tingkah polah ziyad dan bilqis yang sibuk berenang di tepian pantai. Airnya sejuk, walaupun cuaca cukup terik. Air laut yang menyambut dengan manja membuat dua bocah ini begitu bahagia. Tiba-tiba Bilqis histeris!

“Ayaaah…” tak menunggu lama, yang tadinya saya dan istri hanya leyeh-leyeh santai di bawah pohon kelapa yang tumbuh rindang di tengah pulau, langsung berlari menyongsong di gadis kriwil yang mukanya terlihat begitu shock.

“ikan…ayah.. ikan” hayyah… begitulah, saking bersih dan jernihnya laut, ikan-ikan berenang secara bergerombolan terlihat jelas walaupun di pinggir pantai. Dan, bilqis menikmatinya. 
Pulau Tailana, Sensasi Liburan Keluarga Di Pulau Pribadi

Pulau Tailana, Sensasi Liburan Keluarga Di Pulau Pribadi
bunda Ziyad sedang cari keong, Foto by : makmur dimila
Di pulau Tailana, menurut penuturan bang Sunarwin, pawang boat robin sekaligus guide dadakan famtrip pulau banyak, adalah pulau yang aman untuk mereka yang ingin berlibur bersama keluarga dan anak-anak. Lautnya dangkal, pasir putih, dan bersih dari sampah-sampah yang membahayakan anak-anak. Bila ada dana lebih, sesekali saya disarankan untuk merasakan sensasi tidur di cottage Nirvana Diving yang ada di pulau ini. 

Beberapa turis terlihat bersantai di sisi lain pulau. Sedangkan team famtrip kami? Mereka sibuk mengejar pokemon-Go yang entah berjenis apa. Pulau nan sunyi dan indah ini, seketika menjadi pulau pribadi bagi dua orang bocah yang seolah lupa diri. Lupa kalau kemarin, mereka masih demam.

Pulau Tailana, Sensasi Liburan Keluarga Di Pulau Pribadi
foto by Makmur Dimila

Video Pulau Banyak dari om Barry Kusuma

Video Pulau Banyak dari Om Bolang


Mereka sudah ke pulau banyak, kamu, Kapan?


Cerita lain tentang perjalanan "Susuri cahaya aceh dari pantai barat" yang di sponsori oleh Dinas Pariwisata Provinsi Aceh adalah sebagai berikut :

Yudi Randa

Saya, menyukai dunia travelling, Mencintai membaca, Mencintai duduk bersama keluarga sembari menikmati secangkir kopi, menyenangi berbagi bersama. Bisa di Hubungi di yudi.randa@gmail.com

16 komentar:

  1. Gw masih ngak percaya ama pulau ini, pulau dengan penginapan ala2 alakadarnya tapi banyak bule sampai waiting list kata nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. serius bang.. gw kesana kemarin juga katanya gitu.. full book. kecuali pas musim angin kencang :))

      Hapus
  2. Pulau Banyak turncoat family friendly juga ya. Bocah2 itu memang luar biasa. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mur.. Siapa sangka klo ternyata di sana bisa ramah utk anak2

      Hapus
  3. Tailana Island mean paradise with no wave :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yups.. I'm agree with you mr zulfan..

      Hapus
  4. jd pengen kesana euii,, denger2 transportasi nya susah ya bang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah ternyata itu sebuah kabar burung yang salah.. Ke sini gampang banget ternyata haha

      Hapus
  5. wuah!!
    pulaunya.. bikin mupeng pengen cepat-cepat kesana nih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayyyukkk mbak ke sini mumpung masih murah :D

      Hapus
  6. Airnya bening banget ya, si kecil hepi banget berenangnyaaaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak.. jernih banget. dan kerennya, itu hampir ada di seluruh pulau mbak :)

      Hapus
  7. Oh si kriwil, jauh mainya udah ya :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayooo Om Ibnu,... kapan ke sana :D

      Hapus
  8. aku sih udah bosen wisata ke pantai, rumah juga di kota denpasar deket pantai sanur. tapi mungkin pulau tailana bagus, keliatan sepi di foto gak terlalu rame. bagus buat nyantai kayaknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah asyiknya udah dibali, dekat laut pula lagi.. andaikata saya juga bisa demikian hehe

      Hapus