Monday, December 25, 2017

Merengut di Monkey Forest, Tersenyum di Jungle Fish Bali

wisata di Ubud Bali
 “Bang, ke Jungle Fish yuks? Mumpung sudah di Ubud!” Viqi, merayu saya agar tidak balik dulu ke Legian tempat di mana saya memutuskan untuk menginap selama di Bali dalam beberapa hari ke depan.
Setali tiga uang, bang Bobby (virustravelling.com) juga mengangguk mengiyakan. “mumpung sudah di Ubud” begitu katanya. Saya masih terus menyeruput kopi Bali yang mulai dingin. Beberapa bebek mulai gatal dan genit berlarian di pematang sawah. Bilqis asyik masyuk bersama ibunya yang mulai lelah. Sedang Ziyad, masih duduk tenang untuk mengembalikan arwahnya yang sempat hilang di kejar monyet.

Terus terang, saya sedikit kecewa dan kesal. Pasalnya, gara-gara ke Forest Monkey Ubud! Awalnya, saat mendengar nama forest monkey, saya yang mulai sok konservasi ini sangat tertarik. Kali aja ada yang bisa dipelajari dan dibawa pulang ke Aceh untuk menjadi bahan konservasi. Begitulah pikiran saya yang lagi kemaruk konservasi ini. ada orang bicara konservasi, ada saya bicara konservasi. Entah apa, entah...

Monkey Forest Ubud

Berhubung ke Bali tidak ada ittenary khusus, jadilah akhirnya saya memutuskan ke Forest monkey. Sungguh! Ini semua hanya demi menghilangkan rasa penasaran dan sok konservasi. Butuh waktu satu jam untuk sampai ke monkey forest dari Loft Legian Hotel.

wisata di Ubud Bali
salah satu pura dari tiga pura yang ada di Forest monkey

Kesan pertama masuk Monkey Forest? Saya shock karena harus mengeluarkan dua lembar uang bergambar soekarno hatta. Bagaimana tidak, di Banda Aceh, sangat susah ditemui tempat wisata yang biaya masuknya semahal ini. Dengan sedikit berlagak sok jadi blogger kayah, saya membeli dua tiket dewasa seharga 100.000 ( @50.000 x 2 dewasa) dan 80.000 untuk anak anak ( @40.000 x 2 anak). Totalnya? 180.000! muahal cyin..Cuma untuk lihat monyet?!

Jika bicara soal tempat, hutan monyet Bali ini sebenarnya bagus. Rapi malah. Track dari papan kayu yang disusun sangat teratur dan jelas arah petunjuknya. Ada yang mengarah ke pura, ada yang mengarah ke Holy Spring dan toilet. 

wisata di Ubud Bali
sumpah, penasaran kali lah pengen masuk kedalamnya
Dengan luasan area seluas 12,5 hektare dan dipayungi oleh hampir 186 spesies tumbuhan serta ada tujuh ratusan monyet yang bernama latin Macaca Fascicularis ini, forest monkey sebenarnya cukup sejuk dan menyenangkan. terutama bagi mereka yang sulit mendapatkan daerah seperti ini di kampung halamannya.

Saya, yang saat itu baru saja balik dari hutan desa ketambe dan merupakan kawasan taman nasional leuser, merasa sedikit dongkol. Bagaimana tidak, demi melihat monyet saja saya harus membayar mahal. Padahal, di kampung, monyet-monyet yang hampir sejenis ini bisa dengan mudah saya temukan di pinggir jalan lintas Banda Aceh- Sigli, lintasan Banda Aceh – Lamno, atau lintasan calang-Tapak Tuan. Mereka akan duduk dengan cantik di sepanjang jalan tersebut. Semuanya free free free! Tanpa bayar. Sedangkan di Ubud saya harus bayar Rp 180.000 demi melihat monyet!

Pelajaran dalam perjalanan kali ini adalah, siapkan uang yang banyak kalau ingin jalan-jalan ke kawasan yang bertemakan alam hijau. Terutama bagi kamu yang di kotanya sudah tidak ada lagi hutan! Dan bagi kamu yang masih ada hutan di kampungnya, maka belajarlah dari forest monkey Ubud di Pulau Bali ini.
Baca cerita lainnya tentang Bali 
Harus saya akui, hutan ini menarik. Saya suka dengan cara mereka menatanya. Terlepas semua kekesalan saya akan mahalnya harga masuk demi melihat monyet (dibahas!), di sini, pada saat tertentu kamu bisa melihat prosesi ngaben atau ritual lainnya. Di dalam kawasan ini pula, ada tiga pura. Pura Dalem Agung, Pura Beji dan Pura prajawati yang terletak di area parkir lengkap dengan kuburan warga sekitar.

wisata di Ubud Bali
pemandangannya asyik memang, tapi monyetnya itu nggak nahan
Menurut informasi, kuburan yang berada dalam Pura Prajawati tersebut, setiap lima tahun sekali akan digali dan dilakukan ngaben massal. Jadi, untuk kamu yang gila meliput budaya, bisa mencari informasi lebih mengenai jadwal ngaben tersebut. Paling tidak, bisa mengobati rasa sakit hati dengan fee entrance-nya.

“Ayaaaah....ayaaah... tolong Yah..ayaaaah...” Ziyad menjerit, menangis dan lari terbirit-birit! Seekor monyet Bali betina besar dengan anak pada pangkuannya menarik-narik baju bagian belakang Ziyad. Suasana yang tadinya terkesan sunyi mulai menjadi gaduh. Saya harus melepas Bilqis dan istri untuk lari ke sumber suara teriakan Ziyad. Para penjaga kawasan hutan monyet pun tak kalah sigap. Tiba-tiba suasa benar-benar menjadi tegang.


wisata di Ubud Bali
udah bisa senyum karena udah kenyang..
Hap! Sejurus kemudian, bang Bobby sudah menangkap dan menggendong ziyad. Iya, bang Bobbylah yang menemani saya dan keluarga untuk jalan-jalan ke kawasan ini. kalau tidak ada bang Bobby, manalah saya paham kalau di Bali ada hutan monyet begini?

Jungle Fish? Hutan Ikan?

Rasa-rasanya saya malas menerima tawaran keliling di kawasan Ubud, Bali di siang itu. Mungkin, bila ada yang bertanya bagaimana Bali? Saya akan menjawab bali keren. Terutama dari segi manajemennya. Walaupun, saya harus menerima pil pahit dari kepintaran bali dalam mengelola wisatanya. Masuk hutan lihat monyet aja muahal, Gam!

Selesai makan siang di sebuah resto yang pemandangannya sawah lengkap dengan padi menghijau dan bebek genit berlarian di pematang sawah, saya akhirnya mengikuti ajakan bang Bobby dan Viqi ke Jungle fish.

wisata di Ubud Bali

Sumpah! Dengar namanya saja saya sudah mulai merasa aneh. Ini jangan-jangan kayak Forest monkey lagi. Udah mahal, hutan, dan cuma ada monyet doang! Jungle Fish, Hutan ikan? Ini mahal jugakah? Hutan dan cuma ada ikan mas koki doang kah?

Pikiran saya berputar-putar. Antara menebak-nebak seperti apakah daerah tujuan selanjutnya dengan terus menghitung sisa duit di ATM. Jangan-jangan biaya masuknya sama juga? Atau malah lebih mahal? Lalu saya teringat pesan dari almarhum nenek, jak beuto kalon beudeuh, bek rugoe meuh saket hate ( datanglah sampai tujuan, jangan rugi emas sakit hati). Siplah kalau begitu, saatnya melangkah kaki ke Jungle Fish.

Kesan pertama? Tempatnya cukup sepi sore itu. Jarum jam menunjukkan pukul lima sore. Tak lama lagi akan magrib. Bangunan berbahan kayu bergaya minimalis menyambut saya dan keluarga. Pramusaji dengan ramah mempersilahkan kami masuk.

wisata di Ubud Bali

“langsung ke kolam renang ya bang Yud” begitu kata Viqi yang terus berjalan bersama sang ibundanya. Jalan setapak ini terus menurun sampai pada akhirnya sebuah pemandangan yang menyejukkan tersaji di depan mata.


Pepohonan rimbun nan hijau, kolam ikan dengan ikan koi bukan mas koki. Beberapa tumbuhan bunga mempercantik tangga yang terus menurun sampai ke pinggir kolam renang infinity-nya. Tanpa ba bi bu, Ziyad dan bilqis sudah siap dengan pakaian renang ala ala mereka. Lalu, cebur...

Saya masih bengong dengan keadaan. Beberapa bule ada yang bersantai ditepian kolam. Bang bobby dan Viqi sudah nyebur duluan. Ternyata, Jungle Fish tak seperti yang saya bayangkan. Ini bukan Hutan Ikan, melainkan sebuah resto, swimming pool, spa atau apapunlah yang ada di situ. Intinya ini bukan hutan Ikan titik!

wisata di Ubud Bali

Bingung karena tak ada celana pendek, masa iya mandi pake kolor robek? Apa kata dunia? Untungnya bang Bobby berbaik hati meminjamkan celana cadangannya. Dan, jadilah sore menjelang magrib itu saya dan anak-anak menikmati kolam renang infinity kayak di instagram-instagram itu. Ah suka hati kalianlah, mau bilang saya kemaruk atau norak. Kapan lagi berlagak jadi orang kaya? Walaupun harga kopi dan kentang gorengnya bikin atm patah dan muka merengut, yang penting, tetap gaya.

So guys, buat kamu yang menghabiskan liburan atau tahun baru, mungkin, dua tempat liburan di Bali ini bisa kamu singgahi. Oh ya, siapkan juga bugdet lebih ya.. hehe 


wisata di Ubud Bali

wisata di Ubud Bali



Fun Fact :

  • masuk di bawah jam lima sore di Jungle Fish; orang dewasa bayar 150k rupiah
  • kalau di atas jam 5 sore biasanya free yang penting pesan minuman
  1. Atm patah?? Tapi nagih kan 😁😁😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya nagih nya nggak kesana juga kali yank :D
      ke lombok kek.. ke papua kek hahaha

      Delete
  2. Bali harga bule semua... tapi penataannya emang oke

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bang, ada harga ada kualitas sih hehe

      Delete
  3. Sesekali rogoh kocek lebih bang buat sesuatu yang menyenangkan keluarga hahahaha. Lokasinya asyik ahhahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sesekali kan ya?? ngumpulinnya juga sesekali bang huhuhuhuhu

      Delete
  4. Hahaha ngakak bacanya. 180k untuk liat monyet buat yg biasa masuk hutan maaaaah. Ya gitu deh hahaha. Apalagi buat yang biasa ke Kebon Raya Bogor liat hutan. #ups tapi memorinya menyenangkan untuk dikenang. Kadang aku mikirnya biaya itu uang bikin kenangan bukan free entrance biar hati tenang.
    Jungle fish kece pool-nya, 150k lumayan utk create moment. *ujung2nyaduit xixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa aku sebenernya rada2 kesel liat monyet doang loh kak! entah ada ngabennya..

      btw, datang menjelang magrib aja kak ke jungle fish itu.. kereeen

      Delete
  5. Hihihi. Karena di Kampung banyak, bayar Tiket buat liat monyet bikin kesel ya. Ya anggap saja beli suasana. Tapi jungle fish itu boleh juga lah. Saya mau datang jam 3 aja Biar free. Makasih fun fact nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa di aceh banyak! kalau ke sabang pasti ketemu juga.. klo ke sigli dari banda aceh juga bakalan ketemu.. mau ke meulaboh juga ketemu.. duuuuh

      Delete
  6. Kesal kali nampaknya bang. Ahahaha
    Akupun klo ke Bali sukanya main ke Bali Utara yang masih alami dan belum terlalu komersil.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bang Darius hahaha tapi bali tetaplah bali.. selalu ada sisi menarik untuk diceritakan :)

      Delete
  7. Doakan aku biar bisa ke Bali juga sama suami plus anak - anak, Bang. Asli mupeng banget pengen kesana. Tapi kok mihiiiiil... hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. amieeeen...
      kak, dikau dari medan kan? coba terbang via malaysia kak.. yudi kemarin itu dari aceh via malaysia lumayan murah.. atau ambil medan langsung bandung baru bali.. lumayan juga murahnya kak :D

      Delete
  8. Kuingin sekali ke Bali dan belum sempat mampir Ubud Whaaaaaa doain doain doain bisa ke sana dan nulis tentang Bali dan Ubud ya, Mass!

    Salam kenal ^^

    ReplyDelete
  9. Waduh, asik bener Bang Yud bisa liburan ke Bali sekeluarga. Saya jadi malu, udah sampe ke beberapa tempat di luar tapi belum pernah sampe ke Bali. Semoga saya ke-tepa-an buat liburan ke sana tahun ini.

    Keep writing & sharing ya Bang ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. serius kak liana belum pernah ke bali? tapi ke korea malah sering PP ya? :D

      Delete
  10. waaooo tempatnya asik skali bang... btw klw ada plihan bisa masuk di atas jam 5 sore dan free sy masuk d atas jam 5 lah klw gtu hahahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya.. mendingan masuk jam 5 sore biar free hahaha

      Delete
  11. Hehehe, di dalam atau luar negeri, aku udah paling males kalo harus bayar mahal buat obyek wisata. Bukan karena nggak ada uang, tapi karena takut rugi. Kalopun ada yang mau kubayar mahal (misalnya Angkor Wat di Siem Reap, 20 USD untuk One Day Pass), aku harus pastikan aku akan mendapat yang setara.

    kalo Ubud, mending ke sawah-sawah atau desa-desanya yang tenang itu bang, yang pasti suasana budayanya berbeda dengan yang di Aceh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ooo ternyata di daerah lain memang udah banyak fee entrance nya mahal2 ya? aku ajalah ya yang ketinggalan berita hehehe

      Delete

Start typing and press Enter to search